Rabu 31 Jan 2024 13:17 WIB

Mahasiswa Unika Atma Jaya Raih Prestasi pada Kompetisi Debat di Vietnam

Gio dan Vinay tidak hanya mempelajari berbagai topik atau isu global.

Red: Fernan Rahadi
Mahasiswa Universitas Katolik Indonesia Atma Jaya (UAJ) berhasil menorehkan nama mereka dalam kompetisi debat tingkat internasional dengan berhasil meraih prestasi sebagai English as a Foreign Language (EFL) Grand Finalists pada ajang World Universities Debating Championships (WUDC) 2024 di Vietnam.
Foto: dokpri
Mahasiswa Universitas Katolik Indonesia Atma Jaya (UAJ) berhasil menorehkan nama mereka dalam kompetisi debat tingkat internasional dengan berhasil meraih prestasi sebagai English as a Foreign Language (EFL) Grand Finalists pada ajang World Universities Debating Championships (WUDC) 2024 di Vietnam.

REJOGJA.CO.ID,  JAKARTA -- Mahasiswa Universitas Katolik Indonesia Atma Jaya (UAJ) berhasil menorehkan nama mereka dalam kompetisi debat tingkat internasional dengan berhasil meraih prestasi sebagai English as a Foreign Language (EFL) Grand Finalists pada ajang World Universities Debating Championships (WUDC) 2024 di Vietnam.

Prestasi pada kompetisi debat terbesar bagi mahasiswa seluruh dunia, tim WUDC UAJ kali ini diwakili oleh Angellia Giovanni dan Vinay Ashok Tekani. Gio dan Vinay merupakan mahasiswa Fakultas Psikologi Unika Atma Jaya dan aktif dalam Atma Jaya Debate Club (ADC). Berhasil unggul di antara 380 tim dan 150 institusi dari 60 negara yang ikut serta pada WUDC 2024 Vietnam.

Mendapat kabar baik ini Rektor Unika Atma Jaya temui tim WUDC UAJ di Gedung Rektorat Unika Atma Jaya, Senin (15/1/2024). "Bangga dan terima kasih kepada Gio dan Vinay yang sudah mengharumkan nama Indonesia dan Unika Atma Jaya pada kompetisi debat tingkat dunia," ungkap Rektor Unika Atma Jaya, Prof Yuda Turana, dalam siaran pers, Rabu (31/1/2024).

Persiapan tim WUDC UAJ cukup panjang. Gio dan Vinay tidak hanya mempelajari berbagai topik atau isu global yang mungkin dapat muncul pada saat kompetisi. Namun mereka juga melakukan training camp agar dapat berlatih secara intens untuk mempersiapkan diri. Dukungan untuk Gio dan Vinay datang dari berbagai pihak tidak hanya dosen pendamping dan pelatih, namun juga teman kuliah di Fakultas Psikologi Unika Atma Jaya.

WUDC adalah kompetisi debat terbesar dan paling bergengsi secara global, mempertemukan mahasiswa dari universitas-universitas di seluruh dunia. Kompetisi ini menyediakan platform bagi mahasiswa untuk terlibat dalam perdebatan sengit mengenai beragam topik, menumbuhkan lingkungan yang mendorong pemikiran kritis, komunikasi efektif, dan pemahaman yang tajam tentang isu-isu global.

"Mengikuti WUDC sudah menjadi impian saya sejak pertama masuk kuliah. Perdebatan di setiap ronde sangat sengit dan menantang, hal ini yang membuat kompetisi ini sangat menarik karena tidak ada ronde yang mudah," ungkap Vinay.

Senada dengan Vinay, Gio mengungkapkan pengalaman berharganya saat pertemuan bersama Rektor UAJ. Keikutsertaannya kali ini merupakan yang ketiga kalinya bagi Gio, menjadikannya sangat spesial. "Kami merasa bersemangat karena bisa berada di tengah orang-orang yang terbaik dari negaranya, semua yang datang ke sini bertujuan untuk bersaing secara kompetitif," ujar Gio.

"Ini adalah lomba terakhir dalam perjalanan debat karir saya sebagai mahasiswa, dan saya sudah berusaha sebaik mungkin. Secara keseluruhan, saya merasa senang dengan hasil WUDC 2024," kata Gio.

Tim WUDC UAJ merasa senang dengan pengalaman ini, mereka mendapat pengalaman berharga selain berkompetisi. Mereka juga dapat bersosialisasi dengan peserta dari berbagai negara di seluruh dunia, sehingga mengikuti lomba ini juga memberikan kesempatan untuk memperluas koneksi dan menjalin persahabatan. 

Di tengah persaingan yang ketat, mahasiswa Unika Atma Jaya ini menunjukkan kemampuan retorika yang luar biasa, ketangkasan intelektual, dan penguasaan berpikir kritis. Bersaing dalam kategori EFL, mereka menavigasi topik kompleks dengan kemahiran berargumentasi, menunjukkan kemampuan menganalisis, mensintesis, dan menyajikan argumen yang meyakinkan dalam bahasa yang bukan bahasa ibu mereka. Prestasi ini tidak hanya mencerminkan dedikasi dan kerja keras individu tetapi juga membuktikan keunggulan akademik dan debat yang dibina di Unika Atma Jaya.

Sebelumnya Gio dan Vinay juga mengikuti kompetisi debat secara offline di Kuala Lumpur, Malaysia, dan meraih gelar EFL Grand Finalists di Malaysia ABP 2023. Prestasi di tingkat Asia tersebut menjadi dorongan dan inspirasi untuk dapat optimis menatap kompetisi tingkat dunia.

"Bersama dengan Gio, kami saling memberikan dukungan emosional serta sumbangan ide ketika berkompetisi. Hal ini sangat penting dalam persiapan untuk membangun dinamika dan kekompakan bersama," ungkap Vinay.

Perjalanan panjang menuju Grand Final EFL di WUDC 2024 menunjukkan betapa pentingnya keterampilan berpikir kritis dalam dunia debat. Para peserta tidak hanya harus berpengalaman dalam topik yang mereka pilih tetapi juga memiliki kemampuan berpikir kritis, mempertanyakan asumsi, dan membangun argumen yang meyakinkan.

Unika Atma Jaya berkomitmen pada keunggulan dalam hal ini, pengembangan keterampilan berpikir kritis yang tidak diragukan lagi memainkan peran penting dalam membina kecakapan intelektual para mahasiswa.

"Pengalaman seperti ini sangat penting bagi mahasiswa dalam mengembangkan keterampilan, dan menjadi bekal berharga bagi mereka saat masuk ke dunia kerja," kata Prof Yuda.

Berdebat di tingkat internasional tidak hanya membutuhkan kecerdasan intelektual tetapi juga pola pikir kompetitif yang kuat. Perjalanan mahasiswa Unika Atma Jaya melalui WUDC 2024 menggarisbawahi pentingnya ketahanan mental, kemampuan beradaptasi, dan optimis. Pola pikir kompetitif tidak hanya mendorong siswa untuk unggul di bawah tekanan tetapi juga mempersiapkan mereka untuk menghadapi tantangan secara langsung, suatu sifat yang sangat berharga baik di dunia akademis maupun dunia profesional.

"Kompetensi yang harus dimiliki salah satunya debat atau critical thinking, selain itu prestasi ini tentunya menjadi inspirasi untuk semua," kata Prof Yuda.

Keterwakilan Unika Atma Jaya di Grand Final EFL WUDC 2024 Vietnam merupakan bukti komitmen universitas dalam membina individu-individu berwawasan luas yang dilengkapi dengan keterampilan berpikir kritis dan pola pikir kompetitif.

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
Advertisement
Advertisement
Terpopuler
Advertisement
Advertisement